Mengapa Doa Kita Tidak Dikabulkan?


Kesungguhan hati kita bukan jaminan doa-doa kita pasti dijawab Tuhan. Kita sering mendengar orang berkata: “yang penting kita sungguh-sungguh berdoa, Tuhan pasti menjawab doa kita.”  Walaupun kesungguhan hati harus dimiliki oleh setiap anak-anak Tuhan yang ingin berdoa, hal itu bukan satu-satunya alasan Tuhan menjawab dan tidak menjawab doa kita.

Alkitab sangat jelas memberitahukan kepada kita mengapa sebagian doa-doa kita tidak, atau belum dijawab Tuhan? Apa yang membuat Tuhan belum dan tidak menjawab doa-doa kita?

1. Dosa. Yesaya 59:1-2 “Sesungguhnya, tangan TUHAN tidak kurang panjang untuk menyelamatkan, dan pendengaranNya tidak kurang tajam untuk mendengar; tetapi yang merupakan pemisah antara kamu dan Allahmu ialah segala kejahatanmu, dan yang membuat Dia menyembunyikan diri terhadap kamu, sehingga Ia tidak mendengar, ialah segala dosamu”.

2. Di dalam hatinya ada niat jahatMazmur 66:18 “Seandainya ada niat jahat dalam hatiku, tentulah Tuhan tidak mau mendengar”.

3. Orang yang hatinya bimbang dan mendua hati. Yakobus 1:6 “Hendaklah ia memintanya dalam iman, dan sama sekali jangan bimbang, sebab orang yang bimbang sama dengan gelombang laut, yang diombang-ambingkan kian ke mari oleh angin.”

4. Tujuannya untuk memuaskan hawa nafsuYakobus 4:3 “Atau kamu berdoa juga, tetapi kamu tidak menerima apa-apa, karena kamu salah berdoa, sebab yang kamu minta itu hendak kamu habiskan untuk memuaskan hawa nafsumu.”

5. Hubungan suami istri tidak baik. 1 Petrus 3:7 “Demikian juga kamu, hai suami-suami, hiduplah bijaksana dengan isterimu, sebagai kaum yang lebih lemah! Hormatilah mereka sebagai teman pewaris dari kasih karunia, yaitu kehidupan, supaya doamu jangan terhalang.”

6. Tidak mengampuniMarkus 11:25 “Dan jika kamu berdiri untuk berdoa, ampunilah dahulu sekiranya ada barang sesuatu dalam hatimu terhadap seseorang, supaya juga Bapamu yang di sorga mengampuni kesalahan-kesalahanmu.”

7. Tidak mau menolong orang yang membutuhkan pertolongan. Amsal 21:13 “Siapa menutup telinganya bagi jeritan orang lemah, tidak akan menerima jawaban, kalau ia sendiri berseru-seru”.

 

Apakah Tuhan Mendengar Semua Doa Kita?

1. Tuhan mendengar doa itu, tetapi tidak mengabulkannya. Contoh: Kalau anak tetangga minta sesuatu kepada kita, kita tidak terlalu memperhatikannya, karena anak itu bukan anak kita. Tetapi kalau anak kita minta sesuatu yang kurang baik kepada kita, kita mendengarnya tetapi tidak mengabulkannya.

  • Hal ini bisa terjadi karena: apa yang kita minta itu tidak baik dalam pandangan Tuhan (Matius 7:11). Jangan pernah berpikir bahwa asal kita beriman dan tekun, doa kita pasti akan dikabulkan. Pandangan ini sangat populer pada jaman ini tetapi salah! Juga jangan hanya menyoroti Matius 7:7 yang berbunyi: “‘Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu”, dan menganggap bahwa Tuhan pasti mengabulkan permintaan apapun. Matius 7:7 ini harus ditafsirkan dengan memperhatikan Matius 7:11, dan Matius 7:11 menunjukkan bahwa Tuhan hanya mengabulkan doa kita kalau permintaan kita itu baik dalam pandangan Tuhan’. Karena itu, bisa saja apa yang ‘baik’ dalam pandangan kita adalah ‘tidak baik’ dalam pandangan Tuhan, dan Ia tidak memberikannya kepada kita.
  • Doa itu tidak sesuai dengan kehendak atau rencana Tuhan. 1 Yohanes 5:14  “Dan inilah keberanian percaya kita kepadaNya, yaitu bahwa Ia mengabulkan doa kita, jikalau kita meminta sesuatu kepadaNya menurut kehendakNya”.

2. Tuhan mendengar doa itu, tetapi menunda pengabulannya.  Hal ini bisa terjadi karena Waktu Tuhan belum tiba, atau, karena Tuhan punya rencana dengan penundaan itu. Contohnya mengenai Lazarus dalam Yohanes 11:3-6. Seandainya Tuhan Yesus langsung datang dan mengabulkan doa mereka, maka hanya akan terjadi penyembuhan orang sakit. Tetapi dengan Dia menunda 2 hari, baru datang, maka terjadi pembangkitan seseorang dari antara orang mati! Ini tentu lebih memuliakan nama Tuhan dari pada sekedar penyembuhan orang sakit. Tetapi tentu saja kita tak bisa berharap bahwa Ia akan selalu mau membangkitkan orang yang sudah mati. Penundaan juga disebabkan karena Tuhan mau menguji ketekunan kita (Lukas 18:1-8)Akan tetapi, jika Anak Manusia itu datang, adakah Ia mendapati iman di bumi?’”.

3. Tuhan mendengar doa itu dan langsung mengabulkannya. Jika permintaan kita tersebut baik, dan sesuai dengan kehendak Tuhan, maka berdasarkan belas kasih-Nya, Tuhan akan mengabulkan doa kita.

 

Ada 2 hal yang perlu diperhatikan tentang pengabulan doa.

1. Doa setiap orang kristen bisa dikabulkan. Ada banyak orang kristen yang senang didoakan oleh hamba Tuhan, karena mereka mempunyai pemikiran bahwa doa pendeta itu lebih manjur, lebih didengar dan dikabulkan oleh Tuhan. Ini adalah pemikiran yang salah! Setiap orang kristen yang berdoa dengan sunguh-sungguh bisa didengar dan dikabulkan oleh Tuhan. Karena itu, sekalipun orang kristen boleh saja meminta pendeta untuk mendoakannya, tetapi orang kristen tidak boleh bergantung pada doa pendeta. Ia juga harus berdoa sendiri.

2. Bukan hanya Tuhan yang bisa mengabulkan doa; setan juga bisa mengabulkan doa. Setan bisa mengabulkan doa seseorang yang dinaikkan dengan cara yang salah, dengan tujuan supaya orang itu terus berdoa dengan cara yang salah.

Bagaimana seharusnya kita berdoa ?

  1. Berdoa kepada Bapa di sorga di dalam nama Yesus (Yohanes 14:13, 14. Kolose3:12-17).
  2. Berdoa dengan sukacita & ucapan syukur  (Filipi 1:3-4, Filipi 4:6, Matius 15:36, Kolose 4:2).
  3. Berdoa dengan tekun (Roma 12:12. Lukas 18:1).
  4. Berdoa dengan jujur (Amsal 15:8).
  5. Berdoa dengan percaya / iman (Markus 11:24, Yakobus 5:15-17).

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *