Jangan Berharap Pada Manusia, Namun Berharaplah Pada Yesus!


“Tetapi jika kita mengharapkan apa yang tidak kita lihat, kita menantikannya dengan tekun.”  -Roma 8:25

Masih banyak anak-anak Tuhan yang aktif dalam pelayanan selama bertahun-tahun, jago berdoa, dan lainnya, namun masih mengandalkan manusia. Pelayanan hanya digunakan sebagai ajang untuk mencari keuntungan pribadi. Namun jika kita melihat keadaan seperti itu, janganlah kita ikut kecewa lalu mundur dalam pelayanan. Kita sebagai anak Tuhan harus mengingatkannya, jika sudah diingatkan masih saja tidak bisa. Ya sudah! Kita tetap memandang Yesus, jangan melihat manusianya.

Banyak orang tidak dapat menerima keadaan yang tidak menyenangkan dalam hidupnya. Mereka mulai marah-marah, memberontak dan menyalahkan Tuhan atas apa yang dialami. Hal ini berlanjut pada tindakan dan tekad keluar dari permasalahan yang ada, apa pun caranya, tidak peduli apakah jalan yang ditempuhnya nanti berujung pada kesia-siaan, seperti tertulis: “Ada jalan yang disangka orang lurus, tetapi ujungnya menuju maut.”  -Amsal 14:12

Mereka mengira bahwa jalan yang ditempuhnya itu sudah benar dan pasti akan memberikan jalan keluar.  Alkitab menegaskan,  “Terkutuklah orang yang mengandalkan manusia, yang mengandalkan kekuatannya sendiri, dan yang hatinya menjauh dari pada Tuhan!”  -Yeremia 17:5

Sekuat dan sehebat apa pun manusia, kemampuan dan kekuatannya ada batasnya.  Tapi jika kita mau menyikapi setiap permasalahan yang ada dengan tetap berharap pada kuasa Tuhan, tidak ada yang perlu diragukan lagi seperti pengakuan Daud,  “Pertolonganku ialah dari Tuhan, yang menjadikan langit dan bumi.”  -Mazmur 121:2

Penderitaan dan hal-hal yang tidak mengenakkan diibaratkan orang yang sedang sakit bersalin dan menantikan bayinya segera lahir;  harus ada perjuangan dan ketekunan dalam menanti sesuatu yang kita harapkan itu, sebab jika kita tekun iman kita akan kuat dan tidak mudah diombang-ambingkan oleh keadaan apa pun, sehingga pengharapan kita di dalam Tuhan tidak mengecewakan.  Seringkali ketika pergumulan terasa berat dan sepertinya tidak ada jalan keluar kita mulai membuat perhitungan dengan Tuhan.  Kita berkata,  “Aku sudah mengikut Tuhan selama bertahun-tahun;  aku sudah terlibat dalam pelayanan dan banyak berkorban harta untuk membantu pekerjaan Tuhan, tapi mengapa Tuhan seakan tidak adil padaku?”

Setiap kita pasti selalu berharap bahwa perjalanan hidup kita baik-baik saja tanpa hambatan yang merintangi.  Demikian pun Tuhan selalu ingin kita menjadi kuat seperti rajawali, yang meskipun harus melewati badai tetap mampu terbang tinggi.

Tuhan tidak pernah membiarkan kita bergumul seorang diri, Dia sangat peduli dan sanggup memberikan pengharapan yang pasti dan tidak pernah mengecewakan! Tetaplah berharap hanya padaNya.

Pujian ini semoga bisa menguatkan Click Disini

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *